Hagia Sophia Kembali Menjadi Mesjid

Share Artikel ini

Hari ini setelah 86 tahun dijadikan museum oleh pemimpin Sekular, akhirnya tapak bersejarah Hagia Sophia di Turki kembali menjadi masjid.

Keputusan ini diputuskankan mahkamah agung Turki yang membenarkan permohonan badan tempatan untuk membatalkan tindakan pemimpin sekular Republik Turki yang pertama yaitu Mustafa Kamal Attaturk yang mengubah status Hagia Sophia daripada masjid menjadi museum pada tahun 1935.

Berikut terjemahan ringkas Mahkamah Turki sebentar tadi:

“Mahkamah membatalkan keputusan Majlis Menteri pada tanggal 24 November 1934 mengenai penukaran Hagia Sophia daripada sebuah masjid menjadi museum.

Keputusan beralasan mengenai Hagia Sophia juga diumumkan. Menurut informasi yang dihimpun wartawan CNN TURK Serhat Dal, Mahkamah menyatakan bahawa tidak boleh dihalang untuk digunakan oleh masyarakat dalam keputusan yang beralasan bahawa Hagia Sophia dimiliki oleh Yayasan Fatih Sultan Mehmet Khan dan dipersembahkan kepada masyarakat sebagai masjid.

Penghakiman itu juga dinyatakan bahawa Hagia Sophia “Tidak boleh digunakan secara sah kecuali untuk sifat masjid dalam akta yayasan dan tidak mungkin untuk menghalalkannya untuk tujuan lain.

Harta tanah tak alih yang telah dilindungi sejak zaman kuno tidak dapat dicegah dari digunakan oleh masyarakat di mana hak-haknya dibiarkan digunakan.”

Pencetus utama langkah ini tentulah Presiden Turki hari ini, Yaitu Recep Taayyip Erdogan yang menyebutkan tindakan mengubah Hagia Sophia (atau Ayasofya dalam sebutan Turki) kepada sebuah museum merupakan satu ‘kesalahan besar’.

Katanya, sudah tiba masanya bangunan yang menjadi mercusuar tanda Istanbul itu diubah semula menjadi sebuah masjid.

“Hagia Sophia tidak akan dijadikan museum. Status itu akan ditukar dan kita akan mula mengenalinya sebagai Masjid Hagia Sophia. Sesiapa yang datang ke Hagia Sophia akan menziarahinya sebagai sebuah masjid,” katanya pada tahun lalu.

Sebagai informasi, Hagia Sophia ditukar menjadi masjid pada tahun 1453 ketika Uthmaniah menawan Istanbul atau juga dikenali sebagai Constantinople.

Hagia Sophia berfungsi kira-kira 500 tahun sebagai tempat ibadat Islam, menjadi model kepada masjid lain di kota itu antaranya Masjid Sultan Ahmed (Masjid Biru), Masjid Suleymaniye dan Masjid Rustem Pasha.

Kebanggaan Kristian Ortodoks dengan kemegahan gereja itu berakhir dengan kejatuhan Constantinople ke tangan Empayar Uthmaniyyah apabila Sultan Mehmed II, menguasai tempat itu yang kemudian dinamakan Istanbul pada 1453.

Baginda mengimami solat Jumaat di situ dan mengarahkan bangunan itu diubah bentuknya menjadi masjid.

Arkitek terkenal Mimar Sinan diberi tanggungjawab memelihara bangunan itu. Sinan mereka ulang bentuk bangunan dan memasang menara lambang masjid di luar selain mihrab dan mimbar di dalam mesjid.

Hagia Sophia berfungsi sebagai masjid hingga 1935 apabila fungsinya ditukar museum oleh Pengasas Turki Modern dan presiden pertama negara itu Mustafa Kamal Ataturk, pemerintah Republik Turki (1923-1938).

Selepas Empayar Uthmaniah tumbang, negara moden dan sekular Turki ditubuhkan sekaligus menyaksikan masjid itu dijadikan museum pada 1935.


Share Artikel ini
, ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *